-->

Pentingnya untuk Menonton Kredit Ending di Anime Chainsaw Man di Setiap Episode

Perilisan anime Chainsaw Man yang sangat dinanti-nantikan telah melampaui ekspektasi banyak penggemar, sebagian karena semangat dan kepedulian yang nyata yang disampaikan dalam adaptasinya. Hal ini dapat dilihat dalam kredit akhir acara, yang menampilkan lagu dan animasi yang berbeda untuk setiap episodenya.

Berikut ini adalah bagaimana penceritaan visual Chainsaw Man dan penggambaran lirik dari kredit akhir yang unik ini memengaruhi pengalaman menonton adaptasi populer dari manga terkenal karya Tatsuki Fujimoto ini.


Pentingnya Kredit Akhir dari Anime Chainsaw Man

Berlawanan dengan kebanyakan acara televisi di Barat, anime biasanya menyajikan urutan kredit opening dan ending yang berbeda per musim / tur / arc. Tema opening dan ending yang unik menawarkan animator kebebasan yang lebih kreatif untuk menggunakan animasi eksperimental di luar gaya pertunjukan itu sendiri. Hal ini juga memberikan kesempatan untuk menjelaskan apa yang terjadi dalam episode tersebut - atau seluruh musim - melalui foreshadowing dan simbolisme dalam gambar dan lirik.

Sering diabaikan oleh penonton yang bersemangat dan tidak sabar, urutan tambahan ini dapat menggambarkan nada cerita, mengeksplorasi dinamika yang tak terucapkan, dan bahkan merusak keseluruhan plot jika dianalisis dengan cermat. Paling tidak, mereka memberikan para penggemar konten yang lebih menyenangkan (atau menyayat hati) di luar manga dan wawasan tentang kecintaan para animator terhadap serial ini. Studio MAPPA melakukan upaya ekstra untuk menganimasikan 11 kredit akhir yang unik, dipasangkan dengan 12 lagu berbeda dari 12 artis yang berbeda.

Kredit Akhir Anime Chainsaw Man Berbeda di Setiap Episode

Gaya animasi yang bervariasi dan eksperimental dari ED Chainsaw Man sudah cukup untuk ditonton secara keseluruhan sebagai seni yang berdiri sendiri. Namun, ada lebih banyak kedalaman naratif di balik visualnya. Misalnya, ED Episode 2 memperluas pengenalan Denji dan transisi drastis ke dalam masyarakat pemburu setan dengan menunjukkan dia tidur di tempat sampah untuk menjatuhkannya melalui lanskap kota ke mitra barunya.

Demikian juga, ED Episode 4 berfokus pada perkenalan Power, menampilkan versi doodle-nya dalam berbagai pakaian dan kostum dengan latar belakang sebagian besar berwarna merah untuk memperkuatnya sebagai iblis Darah (merah) yang kacau. Beberapa detail yang lebih mencolok termasuk referensi eksplisit ke media lain yang dapat dikenali. Seperti OP musim ini, yang sekarang terkenal karena banyak referensi ke film Barat populer dan seni Jepang, ED juga menggunakan referensi semacam itu untuk memberikan lebih banyak konteks pada episode tersebut.

ED Episode 3 Chainsaw Man didominasi oleh goresan cepat yang secara nada sesuai dengan sifat kemampuan gergaji mesin Denji; kemudian tiba-tiba menghadirkan Makima sebagai karikatur Perawan Maria yang sedang naik, menandakan ikonisasi karakternya sebagai rahmat yang menyelamatkan - terutama bagi Denji yang membungkuk di bawahnya, telanjang dan kagum. Demikian juga, ED Episode 5 menunjukkan Makima dan Denji sebagai patung Pietà yang terkenal dari Michelangelo tentang Maria dan Yesus. ED 5 dan 6 juga berisi sejumlah referensi seni surealis dan ilusionis untuk melambangkan sifat menipu dari Iblis Keabadian yang mereka temui di kedua episode.



Tiap Musiknya ada Cerita Sendiri

Perhatian terhadap detail juga tidak berhenti pada animasi. Musim Chainsaw Man ini menampilkan jajaran artis dan band yang mengesankan untuk memberikan suara pada setiap urutan akhir. ED 5 juga dipasangkan dengan lagu yang diterjemahkan menjadi "In the Back Room," oleh penulis lagu dan produser Vocaloid, syudou. Judulnya adalah panggilan balik langsung ke fenomena creepypasta yang disebut The Backrooms, simulasi ruangan yang tampaknya tidak pernah berakhir yang menyerupai lantai delapan tak terbatas Eternity Devil. Melihat lebih dekat ke dalam lirik di luar judul juga dapat menciptakan potret bagaimana cerita telah berkembang sejauh ini.

Lagu pertama yang tidak sesuai dengan suara upbeat heavy metal dan pop-rock dapat ditemukan dalam "Deep Down" ED 9, oleh penyanyi dan penulis lirik Aimer. Nada emosionalnya cocok dengan gambar karakter yang menghantui mungkin menyinggung kematian tertentu di episode sebelumnya, tetapi analisis yang lebih dalam dari liriknya mungkin sebenarnya merujuk kembali ke tindakan Makima. Ketika menerjemahkan "tutup matamu dengan jari-jari yang diwarnai merah, tenggelam dalam darah seperti perintah untuk takut," gambaran kontrak kerja misterius Makima yang sedang dimainkan dengan mudah terlintas dalam pikiran, bersama dengan lebih banyak kiasan religius.

Semangatnya sampai pada pembuatan ulang fanart yang sebenarnya. Para pengamat yang jeli melihat rekreasi fanart Makima oleh pengguna Twitter @usa18 yang digunakan dalam animasi video game/tv vintage tahun 80-an ED 7. Mereplikasi ini hanyalah bukti lain dari dedikasi MAPPA terhadap adaptasi yang dapat menyamai, atau bahkan melebihi, materi sumbernya. Animasi yang terinspirasi, lirik yang bermakna, dan kombinasi musik yang penuh semangat dan artis studio mendorong pemirsa untuk terlibat dalam bagian anime yang sering diabaikan oleh fitur "episode berikutnya" dari layanan streaming. Tidak salah lagi bahwa setiap keputusan kreatif dipilih dan ditampilkan dengan cermat untuk meningkatkan pengalaman menonton Chainsaw Man melewati anime biasa.